Ahad, 25 September 2011

wahai kum muslimin ( part 1 )

                                      
Wahai kaum Muslimin. Bukalah matamu. Bangkitlah dari lenamu. Ingatlah bahawa kesenangan di dunia ini hanyalah kesenangan yang memperdayakan. Sesungguhnya anda diseru untuk benar-benar mengutamakan akhirat berbanding dunia. Ambillah bahagianmu di dunia sekadar untuk menjadi bekal menuju ke akhirat. Sedarilah bahawa selama ini kita terlalu mengejar dunia dan takut untuk mencari bekal di akhirat.

Ketahuilah bahawa sesungguhnya kehidupan di dunia itu hanyalah permainan dan sesuatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megah antara kamu serta berbangga-bangga tentang banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani; kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur. Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari Allah serta keridhaan Nya. Dan kehidupan di dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan (menipu). (Al Hadid ayat 20).

Sejak dari tadika ke sekolah rendah dan menengah dan mungkin akhirnya hingga ke universiti kita telah disuntik dengan racun pembunuh. Racun ini menyebabkan ramai dikalangan produk-produk manusia ini lebih mengutamakan dunia dan budaya kebendaan dan takut untuk memilih Islam dan seterusnya berperang untuk menegakkannya kerana takut untuk menghadapi cacian, kepayahan, penderitaan, siksaan malahan kematian (syahid). Akhirnya lahirlah juga produk-produk manusia yang gemarkan maksiat dan menghalalkan yang haram dan mengharamkan yang halal. Lahir juga manusia yang begitu jahil tentang Islam dan mempunyai pandangan tentang Islam yang terlalu mengelirukan. Mereka dengan 'gah' berani mengeluarkan pelbagai pandangan tentang Islam yang 'sebenar' pada pandangan mereka sendiri tanpa didasarkan kepada Al Quran dan As Sunnah.
                           
Keluarlah dari kepompong jahiliah yang sedang melingkungi kita. Binalah hubungan yang lain daripada dunia jahiliah yang sedang melingkungi kita ini. Jika selama ini kita merasa selesa hidup di dalamnya, kini telah tiba masanya kita berusaha untuk mula merasakan betapa jijiknya dunia jahiliah ini. Tibalah kini masa untuk kita memusuhi dan menentangnya. Gunakanlah dunia ini untuk menjadi jambatan menuju ke akhirat.

Mengapa perlu takut berjihad memerangi rejim-rejim kafir (seperti Amerika, Israel, Britain, Singapura, Russia, India dan lainnya) dan rejim-rejim thagut (mana-mana sahaja munafiq yang berwala’ iaitu memberikan sokongan dan pertolongan kepada orang-orang kafir untuk memerangi Islam seperti pakatan anti keganasan atau munafiq yang meminda hukum Allah ta’ala dan menggantikannya dengan hukum buatan manusia itu sendiri) walaupun dia mengaku Islam, solat, puasa dan lain-lain. Mengapa kita tidak membela saudara seakidah yang sama-sama mengiktiraf Islam sebagai diennya di Palestin, Kashmir, Gujerat, Afghanistan, Filipina, Indonesia, Iretria, Macedonia, Malaysia, Chechnya, Singapura serta banyak lagi tempat di seluruh Dunia. Tidakkah mereka pernah meminta bantuan saudara mereka di seluruh dunia yang sama-sama mengikrarkan syahadah.

Mengapa kamu tidak mahu berperang di jalan Allah dan (membela) orang-orang yang lemah baik lelaki wanita-wanita mahupun kanak-kanak yang semuanya berdoa: "Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami dari negeri ini (Makkah) yang zalim penduduknya dan berilah kami pelindung dari sisi Engkau, dan berilah kami penolong dari sisi Engkau!". (An Nisaa' ayat 75)

Apa yang mengekang kita daripada berperang untuk menegakkan Islam. Mengapa kita harus berdiam diri dan terus dipengaruhi oleh jahiliah. Kuatkanlah keazaman dan tegakkanlah pendirian. Sekiranya kamu lebih mengutamakan atau lebih menyintai dan lebih menyukai ibu bapa kamu, isteri kamu, keluarga kamu, anak-anak kamu, harta kekayaan yang sedang kamu usahakan (ijazah mahupun jawatan dalam syarikat dan sebagainya), perniagaan yang kamu khuatir akan rugi (seperti takut berperang kerana takut untuk meninggalkan studi atau meninggalkan pekerjaan) dan rumah atau tempat tinggalmu serta negaramu daripada cinta terhadap Allah Rasul dan jihad qital (perang) maka tunggulah azab dan siksa Allah kepada mu. (At Taubah ayat 24)
Catat Ulasan

lima bahasa kasih sayang

1. pemberian hadiah 2. masa berkualiti (meluangkan masa bersama-sama) 3. beri khidmat (membantu kerja di rumah) 4. belaian fizikal...